메인메뉴 바로가기본문으로 바로가기

Interview

2022 SPRING

Memperkuat Alur Cerita melalui Desain Set

Dalam “Squid Game,” hit Netflix yang melaju cepat, kebrutalan dalam bertahan hidup dengan segala cara menjadi lebih kuat dengan latar belakang yang sesuai dengan buku cerita anak-anak. Kami bertemu dengan direktur seni Chae Kyoung-sun, penggagas di balik desain set, di sebuah studio film bawah air di Goyang, Provinsi Gyeonggi.

“Squid Game” adalah acara Netflix yang paling banyak ditonton selama 46 hari, menarik pemirsa 142 juta keluarga setelah debutnya September lalu. Banyak teori tentang mengapa itu sangat populer di seluruh dunia pada platform streaming. Satu kepastian adalah bahwa desain set yang spektakuler dan menyegarkan – dan terkadang surealis – memainkan peran besar.Tidak seperti kebanyakan film dan acara TV, “Squid Game” tidak menekankan realisme. Ini bertujuan untuk memadukan realitas dan fantasi menggunakan palet yang berani dan terbatas. Hasilnya adalah sebuah contoh luar biasa tentang bagaimana desain produksi dapat dengan mulus melengkapi alur cerita dan karakter.

Sutradara seni Chae Kyoung-sun, yang mengambil jurusan desain panggung di Departemen Teater dan Film Universitas Sangmyung, memulai debutnya pada tahun 2010 dengan “Come, Closer,” sebuah film tentang lima pasangan, disutradarai oleh Kim Jong-kwan. “Silenced,” dari sutradara Hwang Dong-hyuk, di tahun berikutnya, dan kemudian dua film Hwang lagi: “Miss Granny” (2014) dan “The Fortress” (2017). “Squid Game” adalah serial orisinal pertama dalam kolaborasi berulang Chae dengan Hwang. Proyek film lainnya termasuk “Hwayi: A Monster Boy” (2013) dengan sutradara Jang Joon-hwan, “The Royal Tailor” (2014) dengan sutradara Lee Won-suk dan “EXIT” (2019) dengan sutradara Lee Sang-geun. Dalam setiap produksi, Chae dipuji karena menciptakan ruang yang tepat yang diperlukan untuk membuka narasi yang ada.

Direktur seni Chae Kyoung-sun berpose pada set akuatik khusus untuk proyek berikutnya, serial asli Disney Plus “Moving,” di Goyang, Provinsi Gyeonggi. Sebagai direktur seni “Squid Game,” status Chae melonjak ketika serial mega-hit Netflix menjadi sensasi internasional. Dia bilang dia merasa sangat beruntung atas dukungan finansial dan kebebasan kreatif yang bisa dia nikmati.

“Squid Game” jauh dari karya sutradara Hwang Dong-hyuk sebelumnya. Apa tantangannya?
Karena ruang yang kami buat tidak sepenuhnya realistis, saya berharap desain set cukup mempolarisasikan audiens. Saya pikir akan ada reaksi negatif yang cukup kuat juga, jadi saya mencoba mempersiapkan diri untuk itu – tetapi untungnya, banyak yang bereaksi positif. Jarang sekali seorang art director mendapat kesempatan untuk mencoba sesuatu yang benar-benar baru. Kami juga memiliki anggaran yang besar, jadi saya dapat sepenuhnya mewujudkan desain yang ada dalam pikiran saya. Menjadi bagian dari proyek ini adalah keberuntungan besar.

Apa reaksi pertama Anda mengenai naskah?
Direktur Hwang sudah memberi tahu saya kerangka dasar plotnya. Dia bilang ingin menampilkan game lingkungan sederhana dari masa kecil kami untuk adegan bertahan hidup, dan dia menginginkan tampilan yang sama sekali baru. Dia juga berkata, “Lakukan apa pun yang Anda inginkan.” Tetapi ketika saya menerima skenarionya, semula aaya merasa benar-benar bingung. Setelah menunjukkan ide-ide yang berbeda, tantangan itu membuat saya menang – saya ingin membuktikan bahwa saya bisa melakukannya, bahwa saya bisa menghasilkan sesuatu yang belum pernah dilihat siapa pun sebelumnya. Saya berpikir, “Baiklah, mari kita buat dongeng brutal dengan latar belakang yang dapat membawa orang dewasa paruh baya kembali ke masa kecil mereka.”

Apa perjanjian yang Anda setujui dengan Hwang?
Secara umum, itu terbagi ke tiga hal. Pertama, jangan membuat dunia terlihat terlalu gelap. Kedua, mari kita tambahkan latar belakang untuk setiap game dengan nuansa tersendiri. Itu penting untuk meningkatkan ketakutan dan kebingungan karakter, yang tidak tahu, memasuki hati setiap ruang, seperti apa permainannya. Pada saat yang sama, kami ingin penonton bertanya-tanya permainan seperti apa yang akan terjadi selanjutnya, di ruang seperti apa. Dan terakhir, mari berani dengan warna. Dibandingkan dengan film Hollywood, film Korea cenderung agak konservatif dalam penggunaan warna. Kami ingin membuang batasan itu dan benar-benar berani dengan warna kami. Meskipun, sebenarnya, saya akan mengatakan bahwa baru-baru ini, ketika film Korea mulai bercabang ke genre baru seperti fiksi ilmiah, spektrum warna yang kita lihat pasti mulai berkembang.

Apa kriteria untuk warna?
Awalnya kami mempertimbangkan untuk menggunakan mint dan pink sebagai dua warna utama kami – nuansa retro, sungguh, yang mewakili tahun 1970-an dan 1980-an. Menanggapi hal itu, desainer kostum kami, Cho Sang-kyung, seperti, “Ayo menjadi besar dan gunakan warna pink untuk semua seragam penjaga!” Dan kemudian kami meningkatkan saturasi pada seragam olahraga untuk para pemain itu sendiri, dan menuju warna hijau tua. Dalam seri ini, merah muda berarti penindasan dan kekerasan, sedangkan hijau melambangkan penganiayaan dan pecundang. Jadi, kami meminta para pemain bergerak melalui struktur yang dikelilingi oleh langit-langit dan dinding merah muda, dan meminta para penjaga kembali ke asrama yang dicat dengan warna hijau. Kami menggunakan warna untuk mengatur pandangan dunia dan aturan cerita.

Pemain “Squid Game” bergerak melalui labirin tangga. Jajaran game bertahan hidup yang brutal dengan latar belakang visual seperti anak kecil dan warna pastel secara efektif menangkap sifat paradoks masyarakat kapitalis. Set khusus ini terinspirasi oleh karya seniman Belanda Maurits C. Escher.
© Netflix

Bagaimana dengan game pertama, “Lampu Merah, Lampu Hijau”?
Nah, konsep game itu bermuara pada “nyata versus palsu.” Di ruang itu, langit biru di atas dan dinding di belakang boneka Young-hee adalah palsu, tapi jika kamu tidak melewati permainan, kamu benar-benar mati. Kami mengambil beberapa isyarat di sana dari lukisan René Magritte dan mencoba membuat ruang yang akan membingungkan para pemain di dalam permainan serta para penonton yang menyaksikan di rumah. Sementara itu, gagasan agar para petinggi menonton semuanya terungkap dipengaruhi oleh film komedi tahun 1998, “The Truman Show.”

Bagaimana boneka raksasa itu dibuat?
Boneka itu diproduksi oleh tim efek khusus, “Gepetto.” Tingginya 10 meter, jadi mereka mengangkutnya dalam dua bagian: bagian atas dan bagian bawah. Awalnya, Hwang ingin tim seni membuat 10 boneka Young-hee yang berbeda, tapi kami tidak punya anggaran untuk itu. Juga, dalam naskah, boneka itu seharusnya muncul dari bawah tanah, tetapi itu berubah selama pembuatan film.

Arena untuk kontes pertama, “Lampu Merah, Lampu Hijau,” terpengaruh pelukis surealis Belgia René Magritte. Realitas dan fantasi digabungkan untuk menciptakan kebingungan. Boneka Young-hee setinggi 10 meter, favorit penonton, diproduksi oleh “Gepetto,” tim efek khusus.
© Netflix

Hijau dan merah muda, digunakan di seluruh episode “Squid Game,” masing-masing melambangkan penganiayaan/pecundang dan penindasan/kekerasan.
© Netflix

Apakah lorong permainan marmer sangat sulit?
Ya, jaringan gang itu adalah salah satu set tersulit. Ini adalah ruang lain di mana yang palsu dan yang asli berdampingan. Direktur ingin kami membuat matahari terbenam dan ruang di mana Anda bisa mencium bau masakan makan malam. Dia memberi tahu kami tentang bagaimana ibunya akan memanggilnya di malam hari dan bagaimana dia bisa mencium bau masakan makan malam saat dia mendekati rumahnya. Kecuali rumah kakek Oh Il-Nam, semua rumah lainnya pada dasarnya dirancang sebagai rangkaian pintu depan. Kami menginginkan banyak pintu, tetapi jika Anda mencoba masuk, Anda akan ditolak, seperti, “Ini bukan rumah Anda, jadi Anda tidak diterima di sini.” Kami membuat pintu depan terlihat nyata dengan alat peraga seperti pelat pintu dan briket batu bara dan tanaman pot, dan juga membuat pola dengan mereka – briket batu bara di dekat yang kalah dan tanaman pot di dekatpemenang.

Dalam proyek ini dan sebelumnya, bagaimana Anda mencapai dampak emosional?
Pendekatan saya berbeda untuk setiap proyek. Pada level paling dasar, tugas seorang art director adalah mengangkat cerita dan karakter yang ingin ditampilkan sutradara dan membuatnya lebih kaya. Seni tidak terlalu menonjol; itu harus terasa alami. Itu sebabnya saya selalu bekerja untuk lebih memahami naskahnya, mencoba untuk masuk lebih dalam ketimbang sutradara itu sendiri.

Bagaimana dengan “The Fortress”, apakah berdasarkan peristiwa sejarah yang nyata?
Kami ingin itu menjadi film periode yang paling teliti dan akurat tentang sejarah Korea yang pernah dibuat, jadi kami benar-benar memberikan semua yang kami miliki. Salju, dingin, dan benteng yang terisolasi, dikelilingi oleh musuh di semua sisi – kami bekerja keras untuk menghidupkan semuanya.

“The Royal Tailor” datang sebelum itu. Apakah itu memengaruhi Anda selama “The Fortress”?
Set utama untuk film itu adalah ruang tempat mereka membuat pakaian untuk istana kerajaan, jadi saya menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan bagaimana merepresentasikannya secara visual, dan bagaimana menggunakan ruang itu untuk merender berbagai karakter dengan sebaik-baiknya. Sangat disayangkan bahwa itu tidak berhasil dengan baik di box office.

“The Fortress” menggambarkan 47 hari di Benteng Gunung Namhan saat raja dan pengikutnya mencari perlindungan dari penjajah Qing pada tahun 1636. Melalui penelitian sejarah yang ekstensif, direktur seni Chae Kyoung-sun berhasil memadukan salju, dingin, dan kesulitan pengepungan musim dingin.
© CJ ENM

Bagaimana dengan “Silented”, yang berlatar belakang sekolah untuk tunarungu di mana hal-hal gelap terjadi?
Film itu memiliki anggaran yang sangat terbatas, jadi kami terbatas pada apa yang dapat kami coba dan lakukan. Satu-satunya perangkat baru yang kami bangun dari awal adalah kantor kepala sekolah dan ruang sidang. Kabut sebenarnya sangat penting dalam film itu, jadi kami menggunakan warna abu-abu untuk semua ruang utama, dan bahkan properti dan lorong. Saat cerita dibuka, penting untuk menekan warna daripada meningkatkannya. Satu-satunya pengecualian adalah pusat hak asasi manusia di mana protagonis, diperankan oleh aktris Jung Yu-mi, memiliki kantornya; di sana, kami menjadi sedikit lebih hangat dengan memasukkan beberapa nada damai. Proyek itu adalah tentang memutar kembali naluri saya sendiri untuk lebih, sebagai direktur seni, dan hanya menempekan sedekat mungkin dengan kerangka telanjang cerita itu.

Pemandangan di “EXIT” sangat khas Korea.
Pada awalnya, saya menganggapnya sebagai semacam film bencana klasik bergaya Hollywood.Tetapi ketika saya berbicara lebih banyak dengan sutradara, Lee Sang-geun, saya menyadari bahwa mencari cara untuk mengekspresikan “ruang Korea” yang khas sebenarnya sangat penting. Saya mengunjungi banyak atap di seluruh negeri, meneliti berbagai karakteristik mereka. Ada satu adegan khususnya, ketika pemeran utama pria dan wanita berlari secepat mungkin untuk melakukan lompatan besar melewati jembatan penyeberangan. Dua bangunan yang terlihat di kedua sisi adalah kuncinya. Saya sangat senang dengan hasilnya, meskipun itu hanya sepintas di layar, sungguh. Ini adalah kasus di mana sutradara benar-benar mendengarkan departemen seni, dan departemen seni, pada gilirannya, menggunakan banyak ide sutradara. Itu adalah film yang sangat kolaboratif, sangat menyenangkan untuk dikerjakan.

Dalam adegan ini, Menteri Ritus Kim Sang-heon (diperankan oleh Kim Yun-seok) melintasi sungai yang membeku dalam perjalanannya menuju benteng.
© CJ ENM

Dua karakter utama dalam “The Fortress” memiliki ideologi yang bertolak belakang, kontras yang mendalam tercermin dalam kostum mereka. Menteri Personalia Choi Myung-gil (diperankan oleh Lee Byung-hun) menyarankan menyerah untuk melindungi kerajaan dan rakyatnya, sementara Kim Sang-heon berpendapat untuk mengambil sikap terakhir melawan penjajah.
© CJ ENM

Bagaimana dengan proyek Anda saat ini, “Moving”?
Ini adalah serial asli Disney Plus oleh sutradara Park In-jae. Saya khawatir saya tidak dapat membagikan detail apa pun tentangnya sebelum rilis resmi, tetapi saya dapat mengatakan bahwa ini adalah adaptasi live-action pertama dari seri webtoon eponymous populer oleh Kang Full. Ini merupakan tantangan baru dan menarik bagi saya karena cerita ini berlangsung selama lebih dari 30 tahun, dari tahun 1980-an hingga 2018.

Terlahir sebagai fashionista Lee Gong-jin (diperankan oleh Go Soo) menyaksikan kegiatan menjahit Cho Dol-seok (diperankan oleh Han Seok-kyu), penjahit istana kerajaan selama sekitar 30 tahun. Sutradara Lee Won-suk “The Royal Tailor” (2014) berlatarkan Dinasti Joseon, menampilkan kostum dan interior istana yang indah.
© WOWPLANET KOREA

Kim Seong-hoon Reporter, Cine21
Heo Dong-wuk Fotografer

전체메뉴

전체메뉴 닫기