메인메뉴 바로가기본문으로 바로가기

An Ordinary Day

2022 SPRING

Memberikan Kenyamanan Sepenuh Hati

Jaringan toko waralaba di pedesaan meniru toko-toko di kota-kota, tetapi satu di Provinsi Gyeonggi tidak lazim dalam operasinya. Di sana, seorang mantan pialang asuransi yang berhati hangat tanpa lelah merawat basis pelanggan yang setia. Misinya adalah untuk membuat detak jantung komunitas – satu tempat yang akrab di mana semua orang tahu bahwa mereka akan menerima sambutan ekstra hangat.

경기도 안성에서 편의점을 운영하는 이정심 씨의 일과 중 중요한 부분이 하루 두 번, 주문한 제품이 잘 배송되었는지 확인하고 진열하는 일이다. 인근에 경쟁 편의점이 생기거나 코로나 19의 타격으로 고객들의 발길이 줄어도 그는 항상 정성스러운 마음으로 자신의 가게가 동네 주민들의 쉼터가 될 수 있도록 노력한다.

Melewati balai kota Anseong, tidak banyak yang bisa dilihat. Sawah kosong berjajar di kedua sisi jalan raya dua lajur sebelum waduk memberi sinyal perubahan. Kota Toheyon-ri berada di dekatnya. Di sana sini, beberapa rumah kaca PVC, kandang ternak, bengkel mesin dan pabrik kecil bermunculan dari tanah datar. Mereka disandingkan dengan beberapa bangunan perumahan tinggi. Di pusat terdapat toko waralaba, deretan yang memenuhi setiap lingkungan perkotaan.

Agak mengejutkan melihat simbol perusahaan di kota pedesaan ini. Namun demikian, toko dan restoran yang berdekatan adalah pemandangan yang disambut baik bagi siapa saja yang mendambakan secangkir kopi panas selama perjalanan, hanya saja tidak ada satu pun kafe yang terdapat di sepanjang jalan.


 

이정심 씨는 자신의 가게에서 일하는 직원들을 단순한 계약직 아르바이트생이 아닌 정직원으로 대우한다. 덕분에 직원들은 주인 의식을 가지고 꼼꼼하게 매장을 관리하고, 친절하게 손님을 응대한다.

Keramahtamahan sebagai Dasar
Bunyi bel pintu toko mengumandangkan ucapan “Selamat datang!” yang kuat. Rasanya seperti melangkah ke lobi hotel mewah. Ruang diterangi dengan warna jeruk keprok yang hangat, dan tepat di depan adalah tampilan anggur yang tertata rapi.

Sebuah jendela besar menghadap bagian restoran, memberikan pemandangan sawah yang tenang di antara tegukan kopi panas. Sawah itu tampaknya menikmati istirahat dan pemulihan yang layak setelah panen satu tahun lalu. Tiba-tiba, tampilan tandus mereka tampak kurang dingin dibandingkan sebelumnya.

Toko ini adalah cabang ‘R AnsungYuan eMart24’. Ini jauh dari citra stereotip toko kecil pedesaan yang sering memiliki tata letak tidak teratur dan produk berdebu di rak setengah kosong dan tumpukan secara acak.

Rak-rak yang rapi dijejali segudang kebutuhan sehari-hari. Cookies, makanan instan, minuman dan anggur disediakan. Di sini juga tersedia semua makanan yang lezat, mulai dari berbagai lauk-pauk hingga kotak makan siang yang berlimpah dan produk segar. Lalu ada Q-tips, gunting kuku, dan barang-barang kecil lainnya yang tak terhitung jumlahnya, dan banyak barang yang biasanya hanya ditemukan di toko bahan makanan standar, seperti makanan untuk hewan peliharaan.

“Saya memiliki kecenderungan untuk mengisi secara maksimal, apa pun ingin saya lakukan,” katanya. Itu karena tujuannya adalah menjadi tujuan lokal untuk one-stop shopping.“Harapan saya adalah tetangga kami dapat menemukan barang-barang kecil sehari-hari yang mereka butuhkan di dekat rumah, tanpa harus naik mobil dan berkendara jauh,” kata Lee. “Saya memastikan kami menyediakan sedikit dari setiap produk yang berurusan dengan perusahaan kami. Kami adalah toko waralaba kecil, tetapi kami melakukan yang terbaik untuk benar-benar berguna bagi komunitas lingkungan kami. Memberikan kenyamanan yang nyata, bagi saya, lebih penting daripada hanya mengejar keuntungan.”

Lahir pada tahun 1969 di Namhae, sebuah kabupaten pulau di Provinsi Gyeongsang Selatan, sebagai anak bungsu dari lima bersaudara, Lee mulai bekerja segera setelah lulus dari sekolah menengah di kota kelahirannya, pindah ke Suwon untuk bergabung dengan salah satu kakak perempuannya. Pekerjaan pertamanya adalah sebagai kasir di jaringan toko grosir menengah.

Menikah di usia 22 tahun, Lee segera menjadi ibu dari tiga anak. Ingin berkontribusi lebih pada pendapatan rumah tangga, dia bekerja tingkat pemula di industri asuransi pada tahun 2002. Itu awal karir 17 tahun ketika dirinya mengumpulkan serangkaian promosi dan bahkan penghargaan untuk memimpin timnya ke puncak. Seratus (dari 1.300) secara nasional.

Setelah bertanggung jawab untuk mencari pelanggan baru sebagai agen asuransi, pelanggan Lee sekarang datang kepadanya. Dia menyapa setiap orang dengan perhatian dan penghargaan yang sama seperti yang dilihatnya melalui karir sebelumnya. Dan pada gilirannya, perhatian yang dia curahkan ke dalam setiap kata dan kemurahan hatinya yang gamblang telah lama membuat tetangganya menjadi pelanggan tetap.

Perubahan Karir
Semuanya dimulai pada tahun 2016, ketika Home Plus membeli pasar diskon dan jaringan toko waralaba “365 Plus.” Ini juga tepat saat Lee mulai merasa lelah, secara fisik dan mental. Pemilik toko waralaba Tohyeon-ri pada saat itu adalah salah satu pelanggan asuransinya – dan anehnya, sesuatu tentang tempat itu selalu menarik baginya. Dia terus merasa bahwa jika itu miliknya untuk beroperasi, dia bisa sukses.

Dia tidak salah. Hampir segera setelah Lee mengambil alih toko, bisnis mulai berkembang pesat. Itu adalah kerja keras, tetapi bertemu pelanggan barunya menjadi sumber energi. Itu menghembuskan kehidupan baru hari ke hari.

Tentu saja, ada juga tantangan. Lee tampaknya menjadi korban dari kesuksesannya sendiri ketika toko waralaba terkenal lainnya dibuka di dekatnya. Lonceng yang menandakan kedatangan pelanggannya mulai semakin jarang berdering. Hatinya bertambah berat, tetapi dia menahan keputusasaan, malah bertahan dan bekerja lebih keras dibandingkan sebelumnya. Dan akhirnya, mungkin karena merasakan ketulusan dan komitmennya, para tetangga yang kunjungannya memudar mulai kembali.

Hari-hari khas Lee adalah putaran yang panjang. Ini terdiri atas dua shift kerja, sejak pukul 5 sampai pukul 8 pagi dan sejak pukul 7 malam hingga pukul 1 pagi. Di antaranya, dia beristirahat dan merawat cucunya. Akhir-akhir ini, dia mulai mempelajari buku-buku tentang investasi di pasar saham.

Bagian tersulit dari hari-harinya adalah bangun dari tempat tidur. Kesenjangan empat jam antara meninggalkan tokonya setelah tengah malam dan kembali sebelum fajar berarti terus-menerus kurang tidur.

정심 씨가 간절히 원하던 테이블을 마련한 뒤, 손님들은 이 자리에 앉아 창 밖을 바라보며 음식을 먹기도 하고, 커피를 마시기도 한다. 최근엔 코로나 19 때문에 취식이 제한되어 그를 안타깝게 한다.

Suasana Kafe
Perubahan besar terjadi setelah dia mengambil alih. “Terasa sedikit memalukan bahwa toko sangat kecil. Pelanggan akan membeli kotak makan siang dan kemudian harus memakannya di luar, karena kami tidak memiliki tempat duduk di dalam ruangan. Saya ingin menyediakan tempat makan yang sejuk dan menyegarkan di musim panas dan hangat dan nyaman di musim dingin. Saya tahu bahwa memperluas hingga dua kali ukuran tentu tidak berarti dua kali lipat jumlah bisnis – tetapi tetap saja, itu adalah impian saya.”

Ada sedikit perbedaan antara bagian restoran dan kafe mana pun di kota wisata yang populer. Mesin espresso bermutu tinggi, yang biasanya terdengar mendesis dan berdeguk di kedai kopi khusus, menarik perhatian. Ini jauh dari mesin kecil satu sentuhan yang biasa ditemukan di toko waralaba.

“Apakah kamu ingin latte? Aku membuatnya sendiri.”

Dia melangkah ke mesin espresso, menggiling kacang dan memadatkan ke dasar. Kemudian terdengar desis dan asap yang familiar dari susu yang mengepul. Lattenya cantik, dihiasi dengan hati, dan busanya menempel di bibirku, pas. Tidak heran. Lee adalah barista kelas satu bersertifikat.

Pada titik ini, tampak jelas bahwa ruang milik Lee ini lebih dari sekadar toko waralaba sederhana. Apa yang benar-benar dia hargai, bagaimanapun, adalah sesuatu yang sama sekali berbeda: orang-orang yang membuat ruang itu menjadi mungkin.

Mengangkat Roh
Meskipun mungkin tampak seperti toko waralaba kecil bagi sebagian orang, dia ingin karyawannya bangga dengan tempat kerja mereka dan memperlakukan mereka dengan semestinya. Manfaat penuh dan cuti berbayar adalah hal yang biasa, dengan bonus liburan dan retensi yang sederhana namun pasti.

Karyawan, pada gilirannya, mengawasi toko dengan komitmen manajerial. Hasilnya adalah, tidak peduli kapan Anda mampir, Anda akan merasa seolah-olah sedang disambut oleh pemilik alih-alih karyawan yang acuh tak acuh dalam penampilan paruh waktu. Dan dengan para karyawan yang sangat gembira, para pelanggan juga merasa terangkat semangatnya, keluar dari toko dengan langkah baru. Ini tentu saja merupakan salah satu rahasia kesuksesan toko.

Dari waktu ke waktu, bahkan ada pelanggan yang meminta bantuan. Suatu kali, melihat salah satu pelanggan tetapnya terlihat bermasalah dari hari ke hari, Lee menawarkan kemudahan, “Masa-masa sulit, ya?” Pada saat itu, pelanggan berbagi mimpi buruknya: dia telah menandatangani pinjaman besar pada tipe orang yang salah dan hutang yang dihasilkan memaksanya untuk pindah dan hidup sendiri, jauh dari keluarganya. Lee mendengarkan dengan seksama dan memberikan simpati yang tulus. Sejak saat itu, pelanggan datang ketika ada pengiriman besar ke toko dan tanpa berkata-kata membantu membongkar dan menyimpan.

Tetangga yang bertani telah membagikan hasil panen mereka, dan pelanggan yang bekerja di kebun membawa sekeranjang buah utuh. Hadiah seperti ini selalu dibagi di antara karyawan. Ini adalah satu tempat di mana semangat pedesaan yang murah hati hidup dan sehat.

Dengan cara ini, toko Lee benar-benar menjadi jantung lingkungan, menjadi aula pertemuan/ air pendingin. Nenek tua yang merawat suaminya yang sakit; ibu muda dengan anak laki-laki yang cacat; petani yang baru saja dari merabuk ladangnya; tetangga imigran dalam balutan baju yang bernoda minyak. Ketika pelanggan ini masuk, diumumkan oleh bel yang jelas dan berdenting, Lee menjadi saudara perempuan, anak perempuan atau teman – atau ketika pelanggan adalah anak-anak, jadilah bibi.

Dalam perjalanan pulang, latte milik Lee, yang sangat menggugah selera, membuat minuman saya tetap hangat untuk waktu yang sangat lama.



Oh Do-yeob Penyair
Ha Ji-kwon Fotografer

전체메뉴

전체메뉴 닫기